Back
Back

11 Penggunaan Pasir Silika Dalam Berbagai Bidang Industri

Tanggal :6/25/2021 10:12:00 AM Penulis : M.Su'ud H


Aplikasi Pasir Silika Di Berbagai Bidang Industri

Pasir silika yang juga disebut sebagai pasir kuarsa, pasir putih, atau pasir industri, terdiri dari dua elemen utama: silika dan oksigen. Secara khusus, pasir silika terdiri dari silikon dioksida (SiO2). Bentuk paling umum dari SiO2 adalah kuarsa – mineral yang lembam secara kimiawi dan relatif keras. SiO2 memiliki nilai 7 dari 10 pada skala kekerasan Mohs, sehingga ideal untuk digunakan sebagai media filtrasi dan pasir peledakan abrasif.

Meskipun pasir silika sering berwarna putih atau tidak berwarna, namun pasir ini bisa dapat juga dalam berbagai warna. Warna setiap endapan pasir sangat tergantung pada variasi mineral dan detritus batuan yang menyusun sumber daya tersebut. Untuk dianggap sebagai pasir silika, bahan tersebut harus mengandung setidaknya 95% SiO2 dan kurang dari 0,6% oksida besi. Jika pasir tidak memenuhi kriteria ini, maka dianggap sebagai pasir biasa.

Kaitannya dengan aplikasi industri dan manufaktur, lebih disukai endapan produk yang menghasilkan silika minimal 95% SiO2. Silika keras dan lembam secara kimia dan memiliki titik leleh yang tinggi, yang disebabkan oleh kekuatan ikatan antar atom. Ini adalah kualitas berharga dalam aplikasi seperti pengecoran dan sistem filtrasi. Kekuatan pasir industri, kontribusi silikon dioksida (SiO2), dan sifat non-reaktif menjadikannya bahan yang sangat diperlukan dalam berbagai produk industri.

Bagaimana Pasir Silika Berbeda Dari Pasir Biasa?

Pasir biasa, yang juga disebut dengan pasir feldspathic, pasir coklat, atau pasir konstruksi, akan selalu mengandung beberapa silika, tetapi hanya dalam jumlah kurang dari 95% SiO2. Misalnya, pasir coklat khas yang digunakan untuk aplikasi beton dapat mengandung hingga 80% SiO2, bersama dengan beberapa persentase besi, karbonat, kalium dan mineral lainnya.
Pasir biasa lebih reaktif secara kimiawi dan seringkali berwarna lebih gelap jika dibandingkan dengan pasir silika. Warna untuk pasir non-silika (pasir biasa) bisa beragam warna putih, merah muda, hijau, dan hitam, tergantung pada susunan geologis dan lokasi geografis endapan pasir.

Untuk Apa Pasir Silika Digunakan?

Ada sejumlah kegunaan dari pasir silika di sektor industri dan komersial, dari industri Glassmaking, Metal Casting, Produk Metal, , Produk Kimia, Konstruksi, Paint and Coating, Ceramic & Refractori, Industri Abrasive, Water Filtrasi, dan lainnya.
Bagaimana pasir silika digunakan tergantung pada karakteristik fisik, kimia, dan mekanik seperti ukuran butir, bentuk, warna, struktur, dan distribusi, serta refraktori, kekuatan dan stabilitas. Karakteristik ini dapat berbeda tergantung pada bagaimana mineral diproses setelah ditambang.

1. Ceramic & Refractori
Silika tanah adalah komponen penting dari glasir dan formulasi bodi semua jenis produk keramik, termasuk peralatan makan, peralatan sanitasi, ubin lantai dan dinding. Di dalam keramik, silika adalah komponen struktural penting dalam konstruksi dan pelapisan semua jenis keramik yang memodifikasi ekspansi termal, mengatur pengeringan dan penyusutan, dan meningkatkan daya tahan dan penampilan struktural keramik. Produk silika juga digunakan sebagai agregat utama dalam refraktori bentuk dan tipe monolitik untuk memberikan ketahanan suhu tinggi terhadap serangan asam di tungku industri.

2. Chemical Product
Bahan kimia berbasis silikon adalah dasar dari ribuan aplikasi sehari-hari mulai dari produk pengolahan makanan, sabun dan pewarna. Dalam hal ini, SiO2 direduksi menjadi logam silikon dengan kokas dalam "arc furnace", untuk menghasilkan prekursor dan produk pengolahan kimia lainnya. Pasir ini juga merupakan komponen utama dalam bahan kimia seperti natrium silikat, silikon tetraklorida, dan gel silikon. Bahan kimia ini digunakan untuk memproduksi pembersih rumah tangga dan industri, untuk memproduksi serat optik, dan untuk menghilangkan kotoran dari minyak goreng dan minuman yang diseduh.

3. Material Konstruksi
Pasir silika sering disebut juga dengan pasir industri adalah komponen struktural utama dalam berbagai macam produk bangunan dan konstruksi. Pasir grain silika digunakan dalam senyawa lantai, mortar, semen khusus, plesteran, sirap atap, permukaan tahan selip, dan campuran aspal untuk memberikan kepadatan pengepakan & kekuatan lentur tanpa mempengaruhi sifat kimia dari sistem pengikatan dan juga untuk meningkatkan daya tahan dan integritas struktural. Pasir ground silika berfungsi sebagai extender fungsional untuk menambah daya tahan dan sifat anti-korosi dan pelapukan dalam senyawa berbasis epoxy, sealant, dan dempul karena pasir silika ini tahan terhadap cuaca.

4. Glassmaking
Pasir silika adalah bahan utama dalam produksi pembuatan kaca, di mana pasir ini merupakan komponen utama dari semua produk jenis kaca standar dan khusus. Kandungan SiO2 dalam pasir silika penting untuk formulasi produk kaca, dalam menentukan warna, kekuatan dan kejernihan produk akhir. Pasir industri ini digunakan untuk memproduksi kaca lembaran / kaca pipih untuk keperluan bangunan dan otomotif, tempat untuk makanan dan minuman seperti piring dan gelas, peralatan makan, dan lainnya. Dalam bentuk bubuk, pasir ground silika diperlukan untuk produksi insulasi fiberglass dan serat kaca penguat. Aplikasi produk kaca lainnya antara lain tabung reaksi dan peralatan ilmiah, lampu pijar dan lampu neon, monitor CRT televisi dan komputer.

5. Water Filtration
Dalam filtrasi air, pasir silika digunakan dalam penyaringan air minum, penyaringan air keran,  pengolahan air limbah, dan produksi air dari sumur. Karena bentuk dan ukurannya yang seragam, pasir silika ecara konsisten dalam menghilangkan kontaminan baik dalam air minum maupun air limbah. Dan juga tidak akan terdegradasi tidak akan terdegradasi atau bereaksi saat terkena dengan bahan kimia asam, kontaminan, organik yang mudah menguap, atau pelarut. Jenis gravel silika digunakan sebagai bahan pengemas di sumur dalam untuk meningkatkan hasil dari akuifer dengan memperluas zona permeabel di sekitar saringan sumur dan mencegah infiltrasi partikel halus.

6. Pengecoran Logam
Pasir silika merupakan bagian penting dari industri pengecoran besi dan non-besi. Bagian logam mulai dari blok mesin hingga keran wastafel dicor ke dalam pasir dan cetakan tanah liat untuk menghasilkan bentuk luar, dengan inti berikat resin yang menciptakan bentuk internal yang diinginkan.Titik peleburan silika yang tinggi (1760 °C) dan laju ekspansi termal yang rendah menghasilkan inti dan cetakan yang stabil yang kompatibel dengan semua suhu penuangan dan sistem paduan. Kemurnian kimianya juga membantu mencegah interaksi dengan katalis atau tingkat pengawetan bahan pengikat kimia. Setelah proses pengecoran, pasir inti dapat didaur ulang secara termal atau mekanis untuk menghasilkan inti atau cetakan baru.

7. Produksi Metal
Pasir silika memainkan peran penting dalam produksi berbagai macam logam besi dan non ferro. Dalam produksi logam, pasir silika beroperasi sebagai flux untuk menurunkan titik leleh dan viskositas terak agar lebih reaktif dan efisien. Lump silika digunakan baik sendiri atau bersamaan dengan kapur untuk mencapai rasio basa/asam yang diinginkan yang diperlukan untuk pemurnian. Logam dasar ini dapat lebih disempurnakan dan dimodifikasi dengan bahan lain untuk mencapai sifat tertentu seperti kekuatan tinggi, ketahanan korosi, atau konduktivitas listrik. Ferroalloy sangat penting untuk produksi baja khusus, dan pasir industri digunakan oleh industri baja dan pengecoran untuk deoksidasi dan pemurnian butir.

8. Paint & Coating
Pasir silika digunakan dalam dalam industri cat & pelapisuntuk meningkatkan tampilan keseluruhan dan daya tahan cat.. Dengan kemurnian tinggi yang dimiliki pasir silika akan memberikan kontribusi seperti kecerahan dan reflektansi, konsistensi warna, dan penyerapan minyak. Dalam cat arsitektur, pasir silika mampu meningkatkan retensi warna, daya tahan, dan ketahanan terhadap kotoran, jamur, retak, dan pelapukan. Dalam pemeliharaan dan pelapis marine, bisa memberikan ketahanan abrasi dan korosi yang sangat baik.

9. Oil & Gas Recovery
Dikenal secara umum sebagai proppant atau pasir frac,  pasir silika dipompa ke dalam lubang dalam aplikasi sumur dalam untuk menopang celah batuan terbuka dan meningkatkan laju aliran gas alam atau minyak. Dalam aplikasi khusus ini, endapan biji-bijian bulat digunakan untuk memaksimalkan permeabilitas dan mencegah serbuk formasi memasuki lubang sumur. Kekerasan silika dan integritas struktural keseluruhannya berpadu untuk menghasilkan ketahanan benturan yang diperlukan dari tekanan tinggi yang ada di sumur hingga kedalaman 2.450 meter. Kemurnian kimianya diperlukan untuk menahan serangan kimia di lingkungan korosif.

10. Recreational Product
Aplikasi pasir industri bahkan masuk ke dalam olahraga dan rekreasi. Pasir silika digunakan dalam konstruksi bunker, lapangan olahraga alami, lapangan olahraga sintesis, dan lapangan golf. Dalam lapangan rumput pasir silika merupakan komponen struktural utama dari dari media filtrasi yang tidak terkontaminasi. Pasir silika juga digunakan untuk memperbaiki tanaman hijau karena kemampuannya untuk mendukung drainase dan pertumbuhan tanaman alami.  Bentuk butiran alami dan distribusi ukuran partikel silika yang terkontrol memberikan sifat permeabilitas dan pemadatan yang diperlukan untuk drainase, pertumbuhan tanaman yang sehat, dan stabilitas.

11. Industri Abrasive
Pasir silika umumnya digunakan sebagai bahan abrasif mineral untuk industri blasting. Meskipun blasting dengan pasir silika dapat menghasilkan debu yang berbahaya, paparan mudah dihindari dengan mengikuti pedoman APD (alat pelindung diri) yang direkomendasikan dan atau dengan melapisi pasir dengan larutan yang dirancang untuk mengendalikan debu.

Mitra Water supplier produk dan penyedia jasa dalam ruang lingkup perawatan dan pengolahan air. Kami jual pasir silika terlengkap berbagai jenis dan tipe, ukuran. Untuk informasi lebih lengkap silahkan hubungi kami.

Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag

Bendera Indonesia Indonesia  |  Bendera Inggris English
Logo IDT
Chatbot